Apakah faktor yang menentukan kadar sewa rumah?

Secara asasnya:

1. Jenis rumah. Sudah pasti kadar sewa antara rumah teres 2 tingkat dengan flat kos rendah ada bezanya.

2. Penawaran Vs Permintaan. Apabila jumlah permintaan terhadap rumah sewa adalah tinggi tetapi jumlah rumah sewa yang ada adalah terhad, kadar sewa meningkat secara sendirinya. Begitu sebaliknya.

3. Persetujuaan di antara tuan rumah sewa dengan penyewa. Kadar sewa sememangnya boleh ditetapkan oleh tuan rumah sewa, jadi jika rundingan dapat dilakukan, ia boleh mengubah kadar sewa. Contohnya, jika sewa setahun, kadar sewanya RM1000, tapi jika penyewa bersetuju untuk menyewa tetap selama 3 tahun, kadar sewa boleh dirunding menjadi RM800.

Semoga tips ini memberi manfaat kepada anda.

Klik LIKE dan SHARE. 
Untuk pengetahuan anda, bermula 1 April 2014, pihak kerajaan akan memberikan subsidi sehingga RM30,000 untuk pembelian rumah kos rendah pertama khusus buat individu yang berpendapatan RM3000 ke bawah.

Terdapat beberapa syarat yang digariskan untuk skim MyHome ini, antaranya;
  • merupakan pembelian rumah yang pertama
  • tidak boleh dijual dalam tempoh 10 tahun

Pihak pemaju yang berminat untuk membina rumah di bawah skim ini juga perlu membuat permohonan kepada pihak kerajaan.
Gambar hiasan
Selain itu, subsidi RM30,000 itu bergantung kepada kos pembinaan rumah kos rendah mengikut definisi yang ditetapkan oleh kerajaan negeri.

Untuk maklumat lanjut berkenaan Skim MyHome ini, nantikan artikel-artikel seterusnya di RumahJohorBahru.com

Bermula tahun 2010, kesedaran untuk membeli rumah di kalangan golongan muda meningkat dengan mendadak. 

Salah satu sebabnya adalah faktor kata masyarakat sekeliling.

Sesiapa yang tidak membeli dan memiliki rumah, dianggap sebagai seorang loser.

Lantaran tidak mahu dianggap sebagai seorang yang kalah dalam hidup, golongan muda berlumba-lumba membeli rumah yang mahal dan besar.

Jika pihak bank memberi kelayakan untuk membuat pinjaman rumah, mereka akan ambil dan beli rumah idaman mereka yang cantik.

Ia ibarat satu kepuasan.

Kepuasan yang sampai masanya membuatkan dahi mereka berkerut sepanjang masa, setiap bulan, bertahun-tahun lamanya.

Apabila berbicara, mereka akan berkata, pembelian rumah itu walaupun sukar dan agak membebankan, ia adalah satu pelaburan yang berbaloi.

Rumah yang dibeli itu adalah satu aset yang paling berharga untuk masa hadapan.

Itulah yang berada dalam minda majoriti golongan muda yang membeli rumah.

Hakikatnya, minda mereka berada dalam situasi informasi yang salah.

Rumah yang mereka beli itu bukanlah sebuah aset, tapi liabiliti.
Anda ingin tahu bagaimana caranya untuk memilih untuk
bagi tujuan menjadikannya sebagai rumah sewa?

Tuan Nizam Malek berkongsi beberapa tips yang menarik untuk
menjadikan rumah sewa anda suka disukai oleh para penyewa.

Tonton video di bawah:

Ramai orang tak berani beli rumah kerana harganya terlalu mahal.

Tapi pasti ada caranya bagaimana untuk membeli rumah.

Ingin tahu?

Tuan Nizam Malek berkongsi cara untuk membeli rumah dalam video di bawah.

Dijangkakan, pasaran hartanah di Malaysia akan menjadi kian suram sepanjang tahun 2014 ini.

Terkesan daripada pengumuman Bajet 2014 tahun lepas, banyak polisi berubah yang menukar landskap transaksi hartanah di Malaysia.

Beberapa tahun sebelum ini, jika developer melancarkan sesuatu projek undercon, ramai yang akan beratur untuk membeli bermula dari sesi soft launch dan early bird.

Sampai saja masa untuk official launch, semua unit telah habis terjual sama ada dibeli oleh para pelabur atau genuine buyers.

Kini kalau developer nak jual unit, mereka pula yang terpaksa menjaja produk hartanah mereka kepada prospek buyer.

Bermula tahun 2014, keterujaan orang ramai untuk membeli hartanah tersekat kerana tiga sebab:

1. Harga hartanah terlalu tinggi, di luar dari penerimaan orang ramai dan terus meningkat dalam masa yang singkat.

2. Peningkatan kos sara hidup dan komitmen bulanan yang tinggi menyekat kebolehan dan keyakinan orang ramai untuk membeli hartanah.

3. Perubahan drastik dari segi polisi pemberian pinjaman perumahan dan pemansuhan skim-skim fasiliti yang memudahkan pembelian hartanah seperti DIBS oleh Bank Negara Malaysia.

Setiap yang berlaku ada baik dan buruknya.

Tapi siapakah yang untung dan siapa pula yang sebenarnya kian tertekan dengan keadaan ini?
Konsep Berhutang Dalam Pelaburan Hartanah
Konsep Berhutang Dalam Pelaburan Hartanah
Ramai orang terutamanya golongan bumiputera tidak berani membeli hartanah untuk tujuan pelaburan adalah kerana takut berhutang. 

Berhutang bagi mereka adalah satu perkara yang tidak baik dan boleh menyusahkan diri mereka. 

Hakikatnya, jika kita belajar tentang pengurusan kewangan, pengurusan hutang dan Pelaburan Hartanah, sebenarnya terdapat 2 jenis hutang, iaitu:

1) Hutang jahat
2) Hutang baik

Hutang jahat adalah hutang yang akan membuatkan kita terbeban dari segi kewangan manakala hutang baik pula akan memberikan kita kuasa dalam pengurusan kewangan kerana ia membolehkan kita menambah pendapatan secara pasif.

Dalam Islam pula, berhutang adalah diharuskan. Berhutang bukanlah perkara yang diharamkan seperti riba atau mencuri. 

Sudah pasti, membayar hutang itu wajib. 

Saya yakin, tiada sesiapa pun mentor atau coach Pelaburan Hartanah yang mengajar untuk berhutang tetapi tidak membayar hutang tersebut. 

Cuma bezanya, hutang yang kita ambil itu tidak dibayar menggunakan wang dari poket kita, tetapi menggunakan wang yang 'singgah' ke poket kita.

Pelaburan Hartanah adalah satu perkara yang amat menarik dan menyeronokkan. 

Bila tidak tahu, kita tertanya-tanya, menganggapnya mustahil dan mungkin juga akan berfikiran negatif. 

Bila sudah tahu, kita akan kata, "Oh mudah nya! Kenapa saya tak buat dari dulu lagi??"